2009-02-02

Teodolit sebagai Alat Ukur tanah

Teodolit adalah salah satu alat ukur tanah yang digunakan untuk menentukan sudut mendatar dan sudut tegak. Sudut yang dibaca bisa sampai pada satuan sekon ( detik ).

Dalam pekerjaan – pekerjaan ukur tanah, teodolit sering digunakan dalam pengukuran polygon, pemetaan situasi maupun pengamatan matahari. Teodolit juga bisa berubah fungsinya menjadi seperti PPD bila sudut vertikalnya dibuat 90°.

Dengan adanya teropong yang terdapat pada teodolit, maka teodolit bisa dibidikkan ke segala arah. Untuk pekerjaan-pekerjaan bangunan gedung, teodolit sering digunakan untuk menentukan sudut siku-siku pada perencanaan / pekerjaan pondasi, juga dapat digunakan untuk mengukur ketinggian suatu bangunan bertingkat.




II. NAMA-NAMA BAGIAN TEODOLIT

Secara umum, konstruksi teodolit terbagi atas tiga bagian :

1. Bagian Atas, terdiri dari :

a. Teropong / teleskope

b. Lingkaran skala tegak

c. Nivo tabung

d. Sekrup okuler dan obyektif

e. Sumbu mendatar ( sb. II )

f. Sekrup gerak vertikal

g. Teropong bacaan sudut

2. Bagian Atas, terdiri dari :

a. Penyangga bagian atas

b. Sekrup mikrometer

c. Sumbu tegak ( sb. I )

d. Nivo kotak

e. Sekrup gerak horisontal

3. Bagian Bawah, terdiri atas :

a. Lingkaran skalamendatar

b. Sekrup repetisi

c. Tiga sekrup penyetel

d. Tribrach

e. Kiap

III. MACAM / JENIS TEODOLIT

Macam teodolit berdasarkan konstruksinya, dikenal dua macam yaitu :

1. Teodolit Reiterasi ( Teodolit Sumbu Tunggal )

Dalam teodolit ini, lingkaran skala mendatar menjadi satu dengan
kiap, sehingga bacaan skala mendatarnya tidak bisa diatur.

Teodolit yang termasuk ke dalam jenis ini adalah teodolit type To ( Wild ) dan type DKM-2A( Kern ).

Lihat skema konstruksinya !

2. Teodolit Repetisi

Konstruksinya kebalikan dengan teodolit reiterasi, yaitu bahwa lingkaran mendatarnya dapat diatur dan dapat mengelilingi sumbu tegak ( sumbu I ).

Akibat dari konstruksi ini, maka bacaan lingkaran skala mendatar 0°, dapat ditentukan ke arah bidikkan / target yang dikehendaki. Teodolit yang termasuk ke dalam jenis ini adalah teodolit type TM 6 dan TL 60-DP ( Sokkisha ), TL 6-DE (Topcon), Th-51 ( Zeiss ).

Lihat skema konstruksinya !

Macam teodolit menurut sistem psmbacaannya :

1. Teodolit sistem bacaan dengan Index Garis

2. Teodolit sistem bacaan dengan Nonius

3. Teodolit sistem bacaan dengan Micrometer

4. Teodolit sistem bacaan dengan Koinsidensi

5. Teodolit sistem bacaan dengan Digital


Macam teodolit menurut akala ketelitian :

1. Teodolit Presisi ( Type T3 / Wild )

2. Teodolit Satu Sekon ( Type T2 / Wild )

3. Teodolit Sepuluh Sekon ( Type TM-10C / Sokkisha )

4. Teodolit Satu Menit ( Type To / Wild )

5. Teodolit Sepuluh Menit ( Type DK-1 / Kern )

IV. PERSYARATAN OPERASI TEODOLIT

1. Sumbu I harus tegak lurus dengan sumbu II ( dengan menyetel nivo tabung dan nivo kotaknya ).

2. Garis bidik harus tegak lurus dengan sumbu II.

3. Garis jurusan nivo skala tegak, harus sejajar dengan garis indeks skala tegak.

4. Garis jurusan nivo skala mendatar, harus tegak lurus den

gan sumbu II.

( syarat 2, 3, 4 sudah dipenuhi oleh pabrik pembuatnya )

V. CARA-CARA PENYETELAN TEODOLIT :

1. Dirikan statif sesuai dengan prosedur yang telah ditentukan.

2. Pasang pesawat di atas kepala statif dengan mengikatkan landasan pesawat dan sekrup pengunci di kepala statif.

3. Stel nivo kotak dengan cara :

a. Putarlah sekrup A, B secara bersama-sama hingga gelembung nivo bergeser ke arah garis sekrup C. ( lihat gambar a )

b. Putarlah sekrup C ke kiri atau ke kanan hingga gelembung nivo bergeser ke tengah. ( lihat gambar b )


4. Setel nivo tabung dengan sekrup ungkit ( helling ).

Bila penyetelan nivo tabung menggunakan tiga sekrup penyetel (sekrup ABC), maka caranya adalah :

a. Putar teropong dan sejajarkan dengan dua sekrup AB ( lihat gambar a)

b. Putarlah sekrup A, B masuk atau keluar secara bersama-sama, hingga gelembung nivo bergeser ke tengah ( lihat ganbar a ).

c. Putarlah teropong 90° ke arah garis sekrup C ( lihat gambar b ).

d. Putarlah sekrup c ke kiri atau ke kanan hingga gelembung nivo bergeser ke tengah-tengah.

5. Periksalah kembali kedudukan gelembung nivo kotak dan nivo tabung dengan cara memutar teropong ke segala arah.

Bila ternyata posisi gelembung nivo bergeser, maka ulangi beberapa kali lagi dengan cara yang sama seperti langkah sebelumnya. Penyetelan akan dianggap benar apabila gelembung nivo kotak dan nivo tabung dapat di tengah-tengah, meskipun teropong diputar ke segala arah.

6. Pesawat diarahkan ke segala arah.

Cara pembacaan bak ukur :

Pada rambu ukur akan terlihat huruf E dan beberapa kotak kecil yang berwarna merah dan hitam yang berada di atas warna dasar putih. Setiap huruf E mempunyai jarak 5 cm dan setiap kotak kecil panjangnya 1 cm.

VI. LANGKAH PERHITUNGAN

1. Perhitungan Jarak


Jika memakai sudut vertikal (zenith) :

do = (BA-BB) x 100 x sin V , jarak optis

do = (BA-BB) x 100 x sin2 V , jarak datar

Jika memakai sudut vertikal (elevasi) :

do = (BA-BB) x 100 x cos V , jarak optis

do = (BA-BB) x 100 x cos2 V , jarak datar

2. Perhitungan Beda Tinggi ( ∆h )

Jika memakai sudut vertikal (zenith) :

∆h = ta + dh - BT

tan V

Jika memakai sudut vertikal (elevasi) :

∆h = ta + (dh x tan V) - BT

3. Perhitungan Ketinggian

TPx = TP1 + ∆h , TP1 adalah ketinggian di titik pesawat


PESAWAT TEODOLIT TOPCON TL 6 G

Cara membaca sudut :

Hasil bacaan sudut horisontal : 000 17’ 20”

Contoh bacaan mikro meter :


PESAWAT TEODOLIT T1 AE


Keterangan :

1. Visir 11. Centring optis

2. Teropong 12. Sekrup gerak halus horisontal atas

3. Sekrup pengunci gerak vertikal 13. Sekrup gerak halus pengunci atas

4. Sekrup okuler 14. Sekrup pengunci grk halus hz bwh

5. Kaca penerang 15. Sekrup gerak halus horisontal bwh

6. Teropong pembaca sudut 16. Lensa penerang

7. Sekrup obyektif 17. Nivo kotak

8. Sekrup gerak halus vertikal 18. Tribarch

9. Nivo tabung 19. Sekrup penyetel

10. Sekrup mikrometer 20. Statif


Pembacaan Sudut T1 AE :

- menit detik

- vertikal

- horisontal

1. Sudut Vertikal

Kita himpit angka yang pas, misal 88 ke tengah garis sejajar dengan sekrup mikrometer.

Hasil bacaan = 88° + 12’ + (1/3). 1”

= 88° 12’ 20”

2. Sudut Horisontal

(Sama dengan cara membaca sudut vertikal)

Hasil bacaan = 160° 10’ 


PESAWAT TEODOLIT To

Keterangan :

1. Sekrup pengunci gerak vertikal 11. Nivo tabung

2. Sekruip okuler 12. Teropong

3. Teropong pembaca sudut vertikal 13. Sekrup obyektif

4. Sekrup gerak halus vertikal 14. Lensa pembaca sudut horisontal

5. Sekrup mikrometer 15. Sekrup bacaan sudut horisontal

6. Nivo kotak 16. Sekrup penyetel nivo tabung

7. Sekrup pengunci gerak horisontal 17. Sekrup tiga penyetel

8. Sekrup gerak halus horisontal

9. Handel magnet

10. Plat dasar

Cara Membaca Sudut :

1. Sudut horisontal

Arah kiri bawah – kanan atas cari angka bawah dan atas terdekat yang selisih 180 °

Hasil bacaan gb di atas :

Hz = 54° 36’ 00”

Keterangan :

Pada skala bacaan derajat 1 strip = 2°

Tapi dalam pembacaannya 1 strip = 1°

Perhatikan angka 50° - 230°

Untuk bacaan menit terdapat pada teromol pembacaan menit dan sekon.

Hasil bacaan sudut Hz biasa dan luar biasa harus sama.

2. Sudut vertikal

Dari arah kiri atas ke kanan bawah dicari angka sama yang terdekat.

Hasil bacaan :

V = 83° 12’

Keterangan :

Pada skala bacaan derajat 1 strip = 20’

Tapi dalam pembacaannya 1 strip = 10’

Pada bacaan sudut vertikal To tidak ada bacaan detiknya.

Sumber : http://soutlearning.blogspot.com/




7 comments:

  1. Good......
    Tolong dong gmn kl ada contoh perhitungan yg riil....

    ReplyDelete
  2. alangkah lebih baik bila menuliskan tinjauan pustaka nya agar pembaca blog ini dapat membaca bahan lanjutan

    ReplyDelete
  3. bloq ini kekurangan isi

    ReplyDelete
  4. harap maklum Anonymous,lagi sibuk nih,makasih masukannya....

    ReplyDelete
  5. Nice one
    Henry A

    ReplyDelete
  6. rofit@ mo tanyak ni,alat buat ngukur ketinggian tu ap?misal kita kalau lg di daerah pegunungan tu pada ketinggian brp?posisi lintang berapa n bisa melihat struktur tanahnya gt.da g????

    ReplyDelete
  7. SAIN D ON Mai 10.2010 01:00 pm tlg cara baca mistar ukur pada teodolit

    ReplyDelete